Doa Kumail Syiah di Madinah

NU Online—Meski pemerintah Arab Saudi terkenal sebagai pemerintahan yang berhaluan keagamaan Wahabi dan sangat keras dalam memerangi bidah, namun nyatanya tetap ada saat-saat mereka dibuat tidak berdaya. Dalam hal ini, muslim Syiah Iran benar-benar membuat Arab Saudi mati kutu. Setiap malam Jumat di Musim Haji, pemerintah Arab Saudi terpaksa mengerahkan ratusan aparat keamanan berseragam loreng, lengkap dengan helm anti huru-hara dan pentungan hanya untuk mengamankan jalannya prosesi peribadahan kaum Syiah ini.

Lebih dari itu, mereka bahkan harus merelakan pengeras suara Masjid Nabawi digunakan sebagai alat pengeras oleh orang-orang Syiah tersebut. Sehingga prosesi pembacaan doa khas Syiah ini terdengar hingga beberapa blok di luar Masjid Nabawi. “Acara ini khusus hanya untuk orang-orang Syiah. Selain mereka dilarang masuk. Tidak ada toleransi lagi,” kata salah seorang komandan polisi yang memimpin blokade di salah satu jalur jalan yang menuju Makam Baqi’.

Menurut komandan yang tidak mau menyebutkan namanya ini, blokade ini berlangsung setiap malam Jumat setelah salat Isya hingga kira-kira pukul sebelas malam. Blokade ini diberlakukan selama musim haji.

“Ya Syekh, apa yang akan Anda lakukan di dalam?” tanyaku pada seseorang dengan jubah kebesaran ulama Iran. Ia tampak berjalan di depan dengan diikuti oleh serombongan jamaah, tampaknya ia seorang pemimpin.

“Kita akan memanjatkan doa dan berziarah kepada Rasulullah dan putrinya, Fatimah,” jawabnya seraya menghentikan langkah dan mencoba mengajak bicara lebih panjang.

“Doa apakah yang akan Anda dan jemaah Anda panjatkan di sana?” tanyaku setelah ia berhenti dan diikuti kawan-kawannya di belakangnya.

“Doa Kumail, apakah Anda tahu? Kami akan berdoa dan memohon ampunan di sana. Apakah Anda mau ikut?” jawabnya sambil membalas bertanya.

“Ya saya tahu. Tetapi maaf, saya tidak bisa ikut,” jawabku menolak tawarannya. Meski sebenarnya saya ingin ikut mendengarkan langsung dari tempat terdekat mereka berdoa, namun saya tidak yakin dapat melewati penjagaan dan blokade ketat aparat keamanan.

“Baiklah. Semoga Tuhan memberkati Anda,” jawabnya sambil segera berlalu diikuti oleh jamaah di belakangnya. Sementara itu, suara lantunan doa terdengar lantang dari corong speaker menara Masjid Nabawi. Dilihat dari suara dan nada lagunya, menjadi lebih mirip pengajian ibu-ibu muslimat di kampung-kampung. (min/Laporan langsung Syaifullah Amin dari Arab Saudi)

Catatan: Baca juga bagian 1 dan bagian 3 dari kisah di atas. Cuplikan suasana pembacaan Doa Kumail di Madinah:

Artikel Terkait:

About these ads

7 thoughts on “Doa Kumail Syiah di Madinah”

  1. salam wa rahmah, apakah pembacaan doa kumayl di masjid nabawi hanya boleh dilakukan oleh jamaah syiah yg berasal dari iran, atau jamaah syiah dari seluruh dunia?

  2. Semoga Allah mencatat perbuatan para wahabi-wahabi ini sebagai salah satu amal kebaikan mereka yang akan mereka pertanggungjawabkan di Yaumil Akhir nanti.

    Indahnya melihat para-para pecinta keluarga Nabi dapat memanjatkan doa Kumayl disamping makam Sayyidul Anbiya wal Mursalin.

  3. yg saya tau hanya dr iran saja, pengalaman kakak saya haji ingin mengikuti doa kumail tersebut terkena penjagaan ketat sampai dimintain pasport dan akhirny tidak boleh masuk krn terindentifikasi bukan warga iran,

Bagaimana komentarmu?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s