Dosa dan Dampaknya bagi Masyarakat

Setelah peristiwa tsunami di Aceh pada tahun 2004 lalu, kita mendengar cerita-cerita mengenai sebab terjadinya kemurkaan alam tersebut. Ada yang mengatakan bahwa di Aceh sudah banyak terjadi dosa dan maksiat di pinggir pantai. Bahkan ada yang mengatakan bahwa penyebabnya karena umat Islam di Aceh merayakan natal bersama.

Hal serupa terjadi setelah peristiwa jebolnya waduk (situ) Gintung. Beberapa teman saya mengatakan bahwa di daerah bencana memang sudah lama menjadi tempat maksiat. Mulai dari sarang judi hingga masjid/ mushalla yang katanya menjadi tempat pacaran. Saya sendiri tidak tahu persis mengenai hal tersebut. Karena yang ingin saya berbagi cerita adalah hubungan antara dosa dan bencana.

Sebenarnya, di dalam Alquran Suci sendiri sudah banyak contoh dari kejadian seperti itu. Pengingkaran terhadap risalah Allah berakibat dari kehancuran umat. Sebut saja kisah Nabi Luth as. Umat yang perilakunya sudah sangat menyimpang mengakibatkan “murka alam” yang mahadahsyat. Jadi hal tersebut tidak hanya karena faktor alam semata—selain tentunya kelalaian pemerintah.

Maka perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang berdosa itu (QS. Al-A’râf : 84)

Lalu bagaimana dengan nasib orang-orang yang tidak melakukan dosa? Sama, mereka juga terkena dampaknya. Dosa atau maksiat yang dilakukan oleh segelintir orang mampu berakibat buruk bagi orang disekitarnya. Ini merupakan dampak dari berbuat dosa kepada Tuhan. Artinya, bencana yang terjadi bukanlah karena “marah”nya Tuhan. Kalau orang yang berdosa itu tidak peduli dengan diri mereka sendiri, paling tidak mereka harus peduli dengan masyarakat sekitar.

Dan peliharalah dirimu dari siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang lalim saja di antara kamu (QS. Al-Anfâl : 25)

Pertanyaan berikutnya dari Alquran, Maka manakah di antara dua golongan itu yang lebih berhak mendapat keamanan, jika kamu mengetahui? (QS. Al-An’âm : 81). Kalau kita tahu bahwa dosa dapat menyebabkan bencana, maka keamanan yang dimaksud dalam ayat tersebut bukan keamanan fisik semata. Tetapi keamanan jiwa yang terbebas dari kegelisahan atau kekhawatiran terhadap kematian. Kita dan orang-orang di sekitar Situ Gintung tidak pernah tahu, apakah kita masih bisa bangun esok hari?

Orang-orang yang beriman tidak akan mencampuradukkan iman mereka dengan kezaliman, mereka itulah yang mendapat keamanan dan mereka itu adalah orang-orang yang mendapat petunjuk (QS. Al-An’âm : 82).

Ilahi, jangan Kau campakkan aku dari perlindungan-Mu, jangan Kau singkirkan aku dari penjagaan-Mu. Lindungi kami dari sumber berbagai bencana, karena aku senantiasa berlindung dalam pengawasan-Mu (Munâjât Al-Mu’tashimîn Al-Imâm As-Sajjad). Wallahualam.

Artikel Terkait:

5 thoughts on “Dosa dan Dampaknya bagi Masyarakat

  1. Reza yang kontemplatif . :-p
    Tulisan nt ini sangat kontroversial dan sering ingin anda tanyakan…mengingat hal ini jg pernah dibawa dan disampaikan untuk situasi-situasi musibah lainnya misalnya yang terjadi di palestina. atau tsunami di aceh..

    Salah satu ulama menyatakan apa yang terjadi di palestina juga disebabkan karena rakyatnya yang tidak menjalankan agama Allah SWT secara optimal, ?? apa hal ini bisa diterima?

    lalu di aceh..ok misalnya manusianya tidak menjalankan Agamanya, tapi apalah Aceh dengan Bali? atau Jakarta?

    Saya prnh dengar ucapan ust Quraish, apa yang kita lakukan terkait dengan perintah agama akan dibalas di akhirat, dan apa yang kita lakukan di dunia (sunnatullah) akan dibalas di dunia.

    Menurut viva, apa yang terjadi sprti di Situ Gitung dan bencana lainnya adalah kesalahan manusia yang tidak bisa menjadi Khalifah bumi dalam menjaga keseimbangan, dll akibat serakah,sehingga sunnatullahnya terjadilah bencana.

    Ingat Ayat

    Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu)
    (Assyuara-30)

  2. maksudnya sering ingin saya tanyaken :-p
    payah ni..wordpress ga bs di edit comment nya..
    multiply bs ko😀

  3. Pernyataan yg bodoh dgn analogi yg nggak masuk akal.

    mekkah saja bisa banjir, apa juga banyak maksiat di sono ?

    menghubungkan sesuatu mbok ya, pake otak dikit lah.

    • Ada kok maksiat di sana, kan ada pencopet juga di sana, baru tau? Belum lagi “maksiat” pemerintahannya, kecuali Anda menganggap bencana kaum terdahulu (Tsamud, Nuh, ‘Ad) hanya sekedar fenomena alam semata. Komentar mbok ya pake adab dikit lah😀

Pendapat Anda?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s