Jangan Pernah Mengatakan “Tidak”!

Setiap kali ada tukang minta-minta, saya selalu teringat cerita dari Imam Ali Zainal Abidin di bawah ini. Cerita yang membuat saya sadar bahwa saya bukanlah apa-apa dan bukan siapa-siapa. Membuat saya malu untuk mengaku-ngaku sebagai pengikut (syiah) ahlulbait.

Contoh dari Imam As-Sajjad yang tidak pernah menolak setiap orang yang meminta kepadanya. Pasti akhlak ini bersumber dari neneknya, Sayidah Fatimah az-Zahra, yang Nabi berkata bahwa setiap orang yang datang ke rumah Fatimah tidak pernah kecewa. Mari kita baca cerita ini.

Abu Hamzah Ats-Tsumali suatu ketika salat subuh di Madinah pada hari Jumat bersama Imam Ali Zainal Abidin. Ketika selesai, Imam langsung bangkit dan menuju ke rumahnya. Abu Hamzah mengikutinya hingga sampai rumah.

Sampai di rumah, Imam memanggil budak perempuannya yang bernama Sakinah sambil berkata, “Jangan sampai ada seorang peminta yang melewati pintu rumahku melainkan engkau memberinya makan, karena hari ini adalah hari Jumat.”

Abu Hamzah lalu mengatakan hal yang mungkin sama dengan yang ada dipikiran kita. “Bukankah tidak semua yang meminta itu layak untuk diberi?” Jujur saja, pikiran seperti ini selalu ada dipikiran saya dan akhirnya menghalangi saya untuk memberi.

Pernah ada tukang minta-minta sambil ngerokok. Langsung yang ada dipikiran saya “paling duitnya buat ngerokok lagi”, atau pengamen bertato yang paling duitnya buat hal negatif. Ada lagi “pemuda gagah” yang bermodalkan puisi untuk minta-minta, tapi yang ada dipikiran saya “kalau saya kasih, berarti saya membantu kemalasan.”

Hal seperti itu masih ada dipikiran saya. Zaman sekarang, tentu kita tahu ada saja cara yang digunakan orang untuk pura-pura. Terkadang membuat kita jengkel karena baru saja duduk melepas pegal diangkot, dipaha kita sudah ditaruh amplop. Bahkan ke warnet dan kampus-kampus.

Dikampus misalnya, ada orang yang bagi-bagi amplop (tentu saja kosong) untuk diisi. Waktu pertama kali saya masih kasih karena dia bilang buat modal dagang. Tapi sampai sekarang sudah berbulan-bulan masih edarin amplop! Saya hanya khawatir orang itu “ketagihan” meminta, padahal meminta-minta perbuatan hina.

Nah, jawaban Imam Sajjad kepada Abu Hamzahlah yang membuat saya mengumpulkan uang Rp 500,- di tas. Imam menjawab, “Aku khawatir di antara para peminta tersebut ada yang memang layak untuk diberi, namun aku tidak memberinya dan menolaknya. Maka ditimpakanlah kepada kami, ahlulbait, sesuatu yang sebelumnya ditimpakan kepada Nabi Yakub dan keluarganya.”

Dulu, setiap hari Jumat Nabi Yakub selalu menyembelih kambing dan bersedekah dengannya. Ia dan keluarganya juga makan daging itu. Suatu kali tukang minta-minta yang lagi puasa dan patut untuk diberi datang ke rumah Nabi Yakub.

Pada saat itu keluarga Nabi Yakub mendengar seruan pengemis tapi mereka tidak mengetahui hak pengemis yang mestinya dikasih. Mereka tidak percaya dengan ucapan itu. pengemis itu kecewa dan melewati malam dengan lapar dan mengadu kepada Allah. Sementara Nabi Yakub dan keluarga melewati malam dengan kenyang.

Menjelang subuh, Allah mewahyukan kepada Nabi Yakub, “Wahai Yaqub, engkau telah merendahkan dan menghina hamba-Ku… Wahai Yakub, sesungguhnya nabi-Ku yang paling Aku cinta dan paling mulia adalah yang mengasihi hamba-hambaku yang miskin serta berusaha menjalin kedekatan dengan mereka… Tidakkah engkau kasihan kepada hamba-Ku…? Demi keagungan-Ku sungguh akan Aku timpakan kepadamu bencana dari sisi-Ku dan Aku jadikan engkau dan keluargamu menanggung musibah.”

Kemudian Abu Hamzah bertanya, “Semoga aku menjadi tebusan Anda, kapankah Yusuf bermimpi?” Imam menjawab, “Demi Allah, pada malam itulah Yusuf bermimpi, di malam ketika Yaqub dan keluarganya melewati malamnya dengan perut kenyang namun pengemis itu kelaparan.”

Tentu teman-teman sudah tahu bahwa mimpi Nabi Yusuf itulah awal kisahnya dan awal musibah bagi keluarga besar Nabi Yaqub, yang disebabkan menolak permintaan seseorang. “Ya Allah, ampunilah aku… Sudah berapa banyak orang yang aku tolak permintaanya…”

Hammam bin Ghalib, seorang penyair besar yang lebih dikenal dengan nama Al-Farazdaq, pernah memberikan syair panjang dan indah kepada keluarga suci Nabi (ahlulbait), khususnya kepada Imam Ali Zainal Abidin.

كِلْتا يَدَيْهِ غِيَاثٌ عَمَّ نَفعُهُمَا
يُسْتَوْكَفانِ، وَلا يَعرُوهُما عَدَمُ

ما قال: لا قطُّ، إلاّ في تَشَهُّدِهِ
لَوْلا التّشَهّدُ كانَتْ لاءَهُ نَعَمُ

Uluran tangannya laksana hujan merata
Menebar manfaat kemana-mana
Tangannya tak pernah kosong hampa
Walaupun dermawan tiada tara

Tidak pernah ia berucap “Tidak”,
kecuali dalam syahadatnya.
Kalau bukan karena syahadatnya,
“Tidak”nya berubah menjadi “Ya”

7 thoughts on “Jangan Pernah Mengatakan “Tidak”!

  1. :(…😦

    Ya Allah, lalu kemana saya harus mencari pengemis yang saya tolak dengan kata2 yang mungkin menyinggungnya…

    Nastaghfirullah wa natuubu ilaihi….

    NB : Apakah Nabi Ya’qub benar berperilaku demikian? bukankah Nabi seorang yang Ma’shum?

    • Semoga kita gak ngulangi lagi😥

      Perbuatan Nabi Yakub atau seperti Nabi Adam yg terkesan melanggar tersebut bukanlah perbuatan dosa yg melanggar syariat, sehingga tidak berpengaruh terhadap kemaksumannya. Wallahualam.

  2. Seumpama saya hanya punya sesuap nasi, kemudian ada pengemis yg kelaparan meminta-minta padahal saya sendiri juga kelaparan. Pertanyaanya seberapa besar balasan dari-Nya bila saya berikan nasi itu pada pengemis tadi?

    • Seberapa besar hanya Allah yang tahu. Tapi pernah ada kisah dan sejarah yang menceritakan hal itu, silakan mas baca tafsir atau minimal terjemahannya surah Al-Insan. Sampai ayat ke-22 terdapat ganjaran bagi org (ahlulbait) yang memberi makan, padahal mereka sedang puasa. Tapi tentu tidak bisa serta merta meniru. Silakan berbagi makanan🙂

  3. kalo aq sich, paling iba sama peminta2 yang biasanya kebanyakan wanita2 kulit cokelat gelap, n kebanyakan mereka ngungsi pas timor-timor cerai dari indonesia. mereka tidur di taman-taman di bawah pohon bunga berlapis karung dambil memeluk anaknya. hiks,…. kadang2 pengen nangis.

  4. Salam,,
    Lebih baik memberi mereka yang meminta kepada kita bukan berupa uang,tapi berupa makanan…karena Imam As-Sajad as memberi makanan bukan uang, begitu juga Nabi Yakub as…jika memberi uang, manfaatnya bisa menjadi negatif…contohnya pengemis perokok,pasti pertamanya beli rokok,begitu juga contoh lainnya…kalo ada pengemis,traktir makanan aja…

    • Salam,
      Tapi terkadang kita tidak selalu membawa makanan di tas saat sedang berpergian. Bener, kadang juga kepikiran seperti itu, “mau kasih pasti nanti buat rokok”. Tapi terima kasih komentarnya😀

Pendapat Anda?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s