Kurban Persembahan Nabi Ibrahim dan Imam Husain

Berulang kali Nabi Ibrahim bermimpi menyembelih putranya sendiri yang merupakan perintah dan petunjuk dari Tuhan. Perintah ini tidak direspon oleh Ibrahim dengan gegabah. Ibrahim lebih dulu mengatakan kepada putranya, “Wahai putraku, aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu.” Ismail pun tidak menjawab dengan ego, tapi menjawab dengan tegas, “Wahai ayah, lakukanlah perintah (Tuhan) kepada ayah, dan insya Allah, ayah akan mendapati aku tergolong orang yang sabar.” Keputusan Ismail ini menjadikan ia sebagai salah seorang utusan-Nya.

Ibrahim dan Ismail kemudian berjalan ke sebuah bukit dan menjalankan perintah Tuhan. Tidak tega melihat putranya dikorbankan, Ibrahim menutup matanya. Setelah yakin telah mengorbankan putranya, Ibrahim kemudian membuka mata dan terkejut melihat Ismail ada disampingnya.

Melihat putranya selamat karena tidak menjadi kurban, Ibrahim menjadi sedih. Ia khawatir pengorbanannya tidak diterima oleh Tuhan. Wahyu diturunkan, “Wahai Ibrahim, tentu saja engkau telah melaksanakan mimpi itu. Engkau termasuk orang yang benar, tetapi sesungguhnya itu merupakan ujian yang nyata. Kami telah menggantinya dengan sebuah penyembelihan agung (dzibhin ‘azhîm). Kami telah alihkan itu ke generasi-generasi yang datang kemudian.” (QS. ash-Shaffât: 104-108)

Setelah Nabi Ibrahim berhasil melewati ujian yang nyata dan diganti oleh Tuhan dengan penyembelihan agung, beliau pun kemudian diangkat menjadi imam bagi seluruh umat manusia. Allah berfirman kepada Nabi Ibrahim, “Sesungguhnya Aku jadikan engkau seorang imam bagi umat manusia.” Nabi Ibrahim berkata, “Dan keturunanku?” Allah menjawabnya, “PerjanjianKu tidak menjangkau orang zalim.” (QS. al-Baqarah: 124)

Posisi imam ini tidak diberikan kepada orang yang telah memenuhi syarat di dunia, tapi diberikan kepada orang yang memang sudah dipilih oleh Allah kemudian diutus ke dunia. Ujian ini bukanlah dimaksudkan agar Allah tahu semangat dan kualitas yang ada pada diri para kekasih Allah, tapi untuk memperlihatkan kepada dunia derajat kualitas pribadinya, komitmen, dan kepatuhan mutlak kepada kehendak Tuhannya.

Janji Allah tentang generasi yang datang kemudian terjadi pada tahun 61 H. Pribadi yang juga melewati ujian nyata dan melakukan penyembelihan agung (dzibhin ‘azhîm), sebagaimana janji Allah, berasal dari keturunan Nabi Ibrahim. Ia adalah cucu nabi melalui Ali bin Abi Thalib, Imam Husain. Imam Husain melakukan penyembelihan agung demi menjaga risalah karena memang saat itu tidak ada lagi pribadi yang mampu melakukan pengorbanan demi agama. Imam Husain tahu akan posisinya ini.

Pengorbanan keluarga Imam Husain memuncak ketika beliau untuk kesekian kalinya berusaha menyadarkan manusia yang telah tertutup hatinya. Beliau mengangkat putranya yang masih bayi ke langit dan mengatakan, “Jika kalian menganggap aku melanggar hukum, maka bayi ini tidak berbuat dosa yang merugikan kalian.”

Beberapa pasukan musuh sempat menangis. Tapi apa daya, anak panah bercabang tiga mengenai tangan Imam Husain dan menebus leher bayi. Husain mengumpulkan darahnya dan melemparkannya ke langit seraya berkata, “Ya Allah, ringankanlah deritaku. Engkau telah menyaksikan semuanya. Terimalah pengurbanan ini!” Demi Allah, tak setetes darah pun yang kembali ke bumi.

Sebaik-baik kurban yang pernah dipersembahkan oleh manusia tentu saja adalah kurban yang dilakukan demi kepentingan sebuah agama yang dimaksudkan untuk umat manusia, dan kurban semacam itu baru dapat dipersembahkan oleh orang yang hidupnya bukan untuk dirinya sendiri melainkan untuk mengimplementasikan rahmat Tuhan kepada umat manusia.

Sungguh ini adalah sebuah ujian yang nyata. Kami tebus dengan sebuah Penyembelihan Agung. Penyembelihan Agung untuk menegakkan kembali kebenaran sedemikian kuat sehingga tidak akan pernah lagi bisa dirusak oleh siapa pun hingga Hari Kiamat. Kami gilirkan di antara generasi kemudian.

Catatan: Terinspirasi oleh buku Husain, the Savior of Islam.

6 thoughts on “Kurban Persembahan Nabi Ibrahim dan Imam Husain

  1. Qurban adalah usaha seorang hamba dalam mendekatkan dirinya pada Sang Khalik Allah SWT. Maka maknailah qurban seperti itu, maka anda dan saya akan menjadi hambanya yang dekat dengan Khaliknya, bukankah ini yang kita inginkan?.

  2. Saya sering mendengar cerita kurban Ibrahim seperti di atas… lalu saya cari Al Qur’an… tetapi saya tidak menemukan nama Ismail sebagai kurban… mohon pencerahan dalil tentang nama anak yang dijadikan kurban…
    Saya menemukan cerita yang sama di Injil… di situ disebutkan anak yang dijadikan kurban adalah Ishaq…

    • Alquran menjelaskan bahwa anak pertama Ibrahim adalah Ismail dan anak keduanya adalah Ishak (Ibrahim: 39). Setelah ujian penyembelihan kurban dalam surah Ash-Shaffat: 100-111, barulah lahir Ishak (Ash-Shaffat: 112). Di sisi lain juga terdapat riwayat penguat berupa hadis. Di sini terdapat konsistensi.

      Sebenarnya, Alkitab juga mempunyai urutan kelahiran yg sama. Abram was 86 years old when Hagar bore Ishmael (Gen 16: 16). Abraham was a 100 years old when Isaac was born (Gen 21: 5). Artinya, Ismail dulu baru Ishak. Tapi kemudian dalam bagian lain, perintah penyembelihan itu untuk “anakmu yang tunggal” (Kej 22: 2). Jika ditujukan kepada Ishak, maka dia bukan anak tunggal karena dia adiknya Ismail. Di sini terdapat inkonsistensi.

  3. Semoga Allah menumbuh kembangkan kecintaan kepada Sayidina Rasulullah Muhammad dan Keluarga Sayida Muhammad SAW.
    PErjuangan Sayidina Husen bin Ali merupakan penerus perjuangan Rasulullah dan Washi nya (sayidina Ali). Dan ternyata Secara silsilah Sayidina Husen adalah keturunan dari Nabi Ibrahim as melalui anaknya Ismail as.
    semoga Allah mengumpulkan saya bersama para pencinta Sayidina Rasulullah Muhammad dan Keluarga Sayidina Rasulullah Muhammad SAW.

Pendapat Anda?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s